Langsung ke konten utama

Penyebab Kebakaran Hutan Tidak Seperti Apa yang Kita Pikirkan

















Bahan bakar, oksigen, dan sumber panas - ketiganya adalah prasyarat untuk api, dan umumnya dikenal sebagai 'segitiga api'. Ketersediaan ketiga elemen ini dapat melepaskan api yang intens di hutan, yang biasanya disebut sebagai kebakaran hutan, kebakaran hutan, atau kebakaran hutan. Kebakaran hutan dapat disaksikan di seluruh dunia, dan biasanya terjadi dalam siklus.

Meskipun kebakaran hutan ringan dianggap bermanfaat bagi banyak spesies tanaman, kebakaran hutan yang meluas dan meluas dapat membuat malapetaka pada ekosistem, menyebabkan hilangnya beberapa flora dan fauna penting. Kebakaran hutan ringan sangat penting untuk reproduksi spesies tanaman tertentu. Paparan asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan, ditambah dengan kayu hangus dan panas, bisa merangsang perkecambahan biji.

Yang membuat kebakaran hutan mencengangkan adalah ukurannya yang luas, begitu pula kecepatan penyebarannya. Karena kemampuan mereka untuk mengubah arah dan mengatasi rintangan seperti sungai, jalan, dan firebreak, kebakaran hutan dapat dengan mudah menyebar dan menelan wilayah yang luas. Kebakaran hutan dapat dinyalakan oleh beberapa faktor, termasuk faktor alam dan aktivitas manusia. Tapi sebelum membahas penyebab kebakaran hutan, mari kita cari tahu lebih banyak tentang jenisnya.

Jenis Kebakaran Hutan

Hutan atau kebakaran hutan dapat diklasifikasikan secara luas menjadi tiga jenis - kebakaran di darat, kebakaran permukaan, dan kebakaran mahkota, tergantung pada jenis bahan bakar yang terlibat dan pengaturan vertikalnya. Kedua faktor ini tidak hanya menentukan intensitas api, tapi seberapa cepat juga menyebar.

Kebakaran di darat biasanya dipicu oleh akar bawah tanah, bahan organik yang terkubur, dan bagian vegetatif mati seperti daun, cabang, dan kulit kayu dan batang pohon yang ada di permukaan tanah pada berbagai tahap dekomposisi. Meski cukup jarang terjadi, api di darat bisa terbakar perlahan berhari-hari hingga berbulan-bulan. Mereka pada dasarnya terbakar dengan cara membara, dan secara harfiah bisa menghancurkan semua vegetasi yang hanya meninggalkan bumi yang tandus.

Permukaan kebakaran diberi makan oleh vegetasi rendah, semak belukar, daun, rumput, dan sampah lainnya. Permukaan api biasanya kurang intens dibandingkan dengan api tanah, dan tidak menimbulkan risiko besar pada pohon dewasa dan akarnya. Tapi faktor seperti penumpukan bahan bakar selama periode waktu tertentu, dan kekeringan atau mantra kering dapat meningkatkan intensitas api permukaan, dan menyebabkannya menyebar dengan cepat menjadi api tanah.

Mahkota atau kebakaran udara bisa mencapai tingkat kanopi pohon dan membakar bahan yang tersuspensi. Intensitas api ditentukan oleh kerapatan bahan tersuspensi, tinggi kanopi, dan kontinuitas tajuk. Kenaikan panas dari api tanah dapat menyebabkannya memanjat dan menelan mahkota pohon. Api mahkota bisa meniup bara api dan cabang pohon ke daerah yang tidak terbakar, dan dengan demikian, menyebarkan api dengan cepat.

Penyebab Kebakaran Hutan

Kanan dari kilat dan letusan gunung berapi ke api unggun tanpa pengawasan dapat menyebabkan kebakaran hutan. Terkadang, sebatang rokok ringan yang tersisa di hutan juga bisa memicu kebakaran. Berikut adalah beberapa faktor terpenting yang dapat menyebabkan kebakaran hutan, atau meningkatkan intensitasnya sampai-sampai bisa menimbulkan malapetaka pada flora dan fauna di daerah yang terkena dampak.

Petir dan letusan gunung berapi

Diperkirakan petir menyerang bumi sekitar 100 kali dalam sedetik, dan bertanggung jawab menyebabkan hampir 12% dari total kebakaran hutan di Amerika Serikat.

Kebakaran hutan biasanya disebabkan oleh petir kering atau petir yang tidak disertai hujan. Mereka sering terjadi di daerah terpencil, dan inilah alasan mengapa kebakaran hutan akibat petir membakar lebih banyak daerah daripada kebakaran yang disebabkan oleh aktivitas manusia. Demikian pula, letusan gunung berapi juga bisa memicu kebakaran hutan, karena lahar panas atau magma membakar semua yang ada di jalannya.

Kebakaran Batubara Bawah Tanah

Kebakaran batubara bawah tanah atau pemborosan deposit batubara merupakan faktor penyumbang penting lainnya untuk menyalakan kembali, serta menyebarkan kebakaran hutan. Umumnya disebabkan oleh petir atau kebakaran hutan, api bawah tanah batubara dapat terus membara untuk waktu yang lama setelah api tanah padam, dan dengan demikian, dapat menyalakan kembali api hutan.

Kebakaran Hutan Secara Spontan

Terkadang, kebakaran hutan bisa terjadi secara spontan, terutama saat cuaca sangat panas dan kering untuk menciptakan panas yang cukup yang dapat menyebabkan pembakaran spontan. Semuanya termasuk kayu memiliki suhu di mana api itu meledak, yang disebut titik nyala. Untuk kayu, titik nyala adalah 572 ° F atau 300 ° C.

Akumulasi bahan organik mati seperti daun, ranting, dan cabang kering di tanah bisa meningkatkan panas. Pada suhu tinggi, kayu juga bisa melepaskan gas hidrokarbon yang bereaksi dengan oksigen untuk menciptakan api. Dengan demikian, kayu bisa mencapai titik nyala untuk menyala secara spontan dalam kondisi iklim yang sangat panas dan kering.

Kebakaran hutan secara spontan sebagian besar telah diamati di iklim yang cukup lembab untuk mendorong pertumbuhan vegetasi, namun juga ditandai dengan periode panas dan kering yang diperpanjang. Wilayah vegetasi Australia dan Asia Tenggara, kawasan hutan di Amerika Serikat dan Kanada, dan lembah Mediterania adalah beberapa daerah di mana kebakaran hutan spontan semacam itu sangat umum terjadi.

Kebakaran hutan secara spontan biasanya terjadi di musim panas dan musim gugur, dan juga saat musim kering, ketika daun tumbang, ranting, dan bahan organik lainnya menjadi kering dan sangat mudah terbakar. Angin kencang bisa menyebarkan kebakaran hutan semacam itu ke daerah yang luas, dan membuat sulit untuk menahannya.

Aktivitas orang

Aktivitas manusia, atau lebih spesifik, kecerobohan manusia bertanggung jawab menyebabkan lebih dari 80% dari semua kebakaran hutan.

Mayoritas kebakaran hutan yang disebabkan oleh aktivitas manusia dapat disebut sebagai kebakaran yang tidak disengaja. Salah satu kegiatan manusia yang paling penting yang dapat menyebabkan kebakaran hutan adalah penggunaan pembakaran untuk pembukaan lahan, yang terkadang tidak terkendali. Terkadang, berkemah dan pejalan kaki dapat meninggalkan sumber penyulut potensial seperti api unggun atau menyalakan rokok di hutan, yang bisa memicu kebakaran.

Penyebab lainnya

Penyebab lain yang penting dari kebakaran hutan adalah percikan api dari batu karang. Kebakaran hutan bisa sering terjadi pada bulan-bulan musim panas yang kering, dan masa kekeringan dan angin kencang. Bahkan pemanasan global diyakini berperan dalam menciptakan kebakaran hutan yang sering, dengan meningkatkan frekuensi dan intensitas kekeringan.

Kontrol dan Pencegahan

Tindakan pencegahan kebakaran hutan mencakup beberapa metode pencegahan yang dapat membantu mengurangi risiko kebakaran dan mengendalikan tingkat keparahan dan penyebarannya, dan dengan demikian, menjaga keseimbangan ekologis dan melindungi sumber daya. Pemantauan kebakaran hutan yang tertutup yang disebabkan oleh faktor alam dapat membantu mencegah penyebarannya ke sebagian besar. Untuk menahan kebakaran hutan, petugas pemadam kebakaran biasanya menggunakan penghambat api dan api kimia yang bisa dijatuhkan dari pesawat terbang dan helikopter.

Untuk mengendalikan penyebaran api, petugas pemadam kebakaran biasanya membuat jalur kontrol dengan membuang semua bahan bakar dari suatu daerah sehingga api tidak dapat berjalan melewatinya.

Luka bakar yang dikontrol atau yang diresepkan sering digunakan oleh pemerintah untuk mengurangi penumpukan bahan bakar, dan membersihkan puing-puing, dan dengan demikian, mencegah penyebaran kebakaran hutan ke daerah yang luas. Luka bakar yang ditentukan secara periodik juga dapat membantu mempertahankan keanekaragaman hayati, karena asap dan panas yang dihasilkan dalam proses ini dapat mempermudah perkecambahan benih spesies tanaman tertentu. Selain itu, perilaku manusia yang bertanggung jawab dapat membantu mengurangi jumlah kebakaran hutan untuk sebagian besar. Sebenarnya, kita bisa mengurangi jumlah kebakaran hutan secara dramatis dengan tidak meninggalkan sumber pengapian di hutan.

Kebakaran hutan dapat mempengaruhi iklim dan cuaca untuk sebagian besar, selain menyebabkan kerusakan parah pada pohon-pohon yang berharga. Kebakaran hutan dapat meningkatkan tingkat gas rumah kaca (uap air, karbon dioksida, metana, nitrous oxide, ozon, dan chlorofluorocarbons), dan dengan demikian meningkatkan polusi dan pemanasan global. Namun, mereka juga merupakan bagian penting dari ekosistem, dan banyak tanaman bergantung pada panas dan asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan untuk pertumbuhan dan reproduksi mereka. Tapi kebakaran hutan yang besar dapat menyebabkan kerusakan ekosistem yang luas, yang sekali lagi menyoroti pentingnya pengendalian dan pencegahan kebakaran hutan secara efektif.

Komentar

Pos populer dari blog ini

hal-hal lucu acak untuk mengatakan untuk menghilangkan kebosanan

Ini adalah artikel tentang hal-hal acak secara acak menyenangkan Anda bisa mengatakan. Aku tidak tahu apa yang akan saya tulis. Saya kira saya harus pergi dengan pikiran acak untuk datang dengan beberapa ucapan-ucapan lucu dan acak.

Pokoknya, cukup lelucon secara acak, mari kita ke titik. Jujur, hal-hal acak acak, atau mungkin juga berguna fakta yang tidak memiliki konsekuensi bagi siapa saja. Mereka tidak memiliki arti pada waktu itu, dan itulah yang membuat mereka lucu.

Jadi, berikut adalah beberapa hal acak lucu untuk memberitahu orang-orang di sekitar Anda yang dapat Anda gunakan sebagai pembuka percakapan untuk menciptakan suasana di asing acak. Lalu ada beberapa fakta acak untuk Anda untuk merenungkan dan mengisi kekosongan, saat samar-samar dalam hidup. Hal-hal yang lain tidak akan berpikir, tetapi bisa memberikan fase hijauan yang baik dari kebosanan. Mereka adalah brilian, benar-benar. Apa pun yang Anda ingin capai dengan keacakan hina ini, bahwa dewa Stochastic adalah dengan…

Apa Penyebab Kekeringan dan Bagaimana Pengaruh Iklim Terhadapnya

Dalam studi geografis, kekeringan didefinisikan sebagai periode defisiensi pasokan air yang akan dialami wilayah ini. Sementara hal yang sama umumnya disebabkan oleh curah hujan rendah - yaitu kurang dari curah hujan rata-rata / hujan salju selama jangka waktu yang tepat, ada beberapa faktor lain yang dianggap bertanggung jawab atas kekeringan. Penting untuk mempertimbangkan penyebab dan dampak kekeringan untuk memahami tingkat keparahan masalah ini, karena pemahaman seseorang membuat Anda lebih mudah memahami yang lain. Yang sedang berkata, kita harus mengerti dengan efek kekeringan di planet ini sebelum membahas rincian penyebabnya.

Ikhtisar Kemarau




Kekeringan dapat dinilai berdasarkan jumlah curah hujan (dari sudut pandang ahli meteorologi), berdasarkan penilaian sumber air di wilayah tersebut (dari sudut pandang ahli hidrologi) dan berdasarkan kesulitan yang dihadapi oleh tanaman pertanian Tumbuh karena kekurangan air (dari sudut pandang petani). Demikian pula, intensitas kekerin…